Home Science & Nature TESS Ungkap Misteri Planet Terpanas di Bintang Pepat Aneh | Teknologi

TESS Ungkap Misteri Planet Terpanas di Bintang Pepat Aneh | Teknologi

Jakarta, Gatra.com – Pengukuran dari Transit Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA telah memungkinkan para astronom untuk meningkatkan pemahaman mereka tentang lingkungan aneh KELT-9 b, salah satu planet terpanas yang dikenal. “Faktor keanehan tinggi pada KELT-9 b,” kata John Ahlers, seorang astronom di Universitas Space Research Association di Columbia, Maryland, dan Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland. Spacedaily.com, 01/07.

“Ini adalah planet raksasa di orbit yang sangat dekat, hampir di sekitar kutub bintang yang berputar cepat, dan fitur-fitur ini menyulitkan kemampuan kita untuk memahami bintang dan efeknya pada planet ini,” katanya.

Temuan baru muncul di sebuah makalah yang dipimpin oAhlers yang diterbitkan pada 5 Juni di The Astronomical Journal.

Terletak sekitar 670 tahun cahaya di konstelasi Cygnus, KELT-9 b ditemukan pada 2017 karena planet tersebut melintas di depan bintangnya setiap mengorbitnya, sebuah peristiwa yang disebut transit. Transit secara teratur meredupkan cahaya bintang dengan jumlah yang kecil tetapi dapat terdeteksi. Seperti nyamuk yang melintas di depan lampu mobil.

Transit KELT-9 b pertama kali diamati oleh survei transit KELT, sebuah proyek yang mengumpulkan pengamatan dari dua teleskop robot yang berlokasi di Arizona dan Afrika Selatan.

Antara 18 Juli dan 11 September 2019, sebagai bagian dari kampanye misi selama setahun untuk mengamati langit utara, TESS mengamati 27 transit KELT-9 b, melakukan pengukuran setiap dua menit. Pengamatan ini memungkinkan tim untuk memodelkan sistem bintang yang tidak biasa dan dampaknya terhadap planet ini.

KELT-9 b adalah dunia gas raksasa sekitar 1,8 kali lebih besar dari Jupiter, dengan massa 2,9 kali. Pasang surut telah mengunci putarannya sehingga sisi yang sama selalu menghadap bintangnya. Planet itu mengayun orbitnya di sekitar bintang hanya dalam 36 jam pada orbit yang membawanya hampir tepat di atas kedua kutub bintang. Bandingkan dengan Bumi mengorbit Matahari yang setahun lamanya.

KELT-9 b menerima 44.000 kali lebih banyak energi dari bintangnya daripada Bumi dari Matahari. Ini membuat suhu di siang hari planet ini sekitar 7.800 derajat Fahrenheit (4.300 oC), lebih panas dari permukaan beberapa bintang. Pemanasan hebat ini juga menyebabkan atmosfer planet mengalir ke luar angkasa.

Bintang inangnya juga aneh. Dia sekitar dua kali ukuran Matahari dan rata-rata sekitar 56 persen lebih panas. Tapi itu berputar 38 kali lebih cepat dari Matahari, menyelesaikan rotasi penuh hanya dalam 16 jam. Putarannya yang cepat mendistorsi bentuk bintang, kedua kutubnya mendekan dan memperluas bagian tengahnya (katulistiwa) yang menggembung. Bentuknye elips seperti telur.

Hal ini menyebabkan kutub bintang memanas dan mencerahkan sementara wilayah khatulistiwa mendingin dan redup – sebuah fenomena yang disebut gravitasi gelap. Hasilnya adalah perbedaan suhu di permukaan bintang hampir 1.500 F (800 oC).

Dengan setiap orbit, KELT-9 b dua kali mengalami kisaran penuh suhu bintang, menghasilkan jumlah yang sesuai dengan urutan musiman yang khas. Planet ini mengalami “musim panas” ketika berayun di setiap kutub panas dan “musim dingin” ketika melewati bagian tengah bintang yang lebih dingin. Jadi KELT-9 b mengalami dua musim panas dan dua musim dingin setiap tahun, dengan setiap musim sekitar sembilan jam.

“Sangat menarik untuk memikirkan bagaimana gradien suhu bintang berdampak pada planet ini,” kata Knicole Colon dari Goddard, rekan penulis makalah ini. “Berbagai tingkat energi yang diterima dari bintangnya kemungkinan menghasilkan atmosfer yang sangat dinamis,” tambahnya.

Orbit kutub KELT-9b di sekitar bintangnya yang rata menghasilkan transit yang miring. Planet ini memulai transitnya di dekat kutub terang bintang dan kemudian menghalangi sedikit dan semakin sedikit cahaya saat bergerak di atas ekuator bintang yang redup.

Asimetri ini memberikan petunjuk untuk perubahan suhu dan kecerahan di seluruh permukaan bintang, dan mereka memungkinkan tim untuk merekonstruksi bentuk luar bintang, bagaimana berorientasi pada ruang, kisaran suhu permukaannya, dan faktor-faktor lain yang memengaruhi planet ini.

“Dari sistem planet yang telah kita pelajari melalui penggelapan gravitasi, efek pada KELT-9b sejauh ini yang paling spektakuler,” kata Jason Barnes, seorang profesor fisika di University of Idaho dan rekan penulis makalah ini. .

“Pekerjaan ini berjalan jauh menuju penyatuan gravitasi yang menjadi gelap dengan teknik lain yang mengukur penyelarasan planet, yang pada akhirnya kami harap akan menggali rahasia tentang pembentukan dan sejarah evolusi planet di sekitar bintang bermassa tinggi,” katanya.


Editor: Rohmat Haryadi


Read More

Must Read

Taylor Swift Sweeps No. 1 Areas on Artist 100, Hot 100 and Signboard 200 Charts

Beth Garrabrant Taylor Swift She spends a record-extending 38th week atop the Artist 100. For the eighth time in her career, and for the first time since 2015, Taylor Swift rules the Billboard Artist 100, Billboard Hot 100 and Billboard 200 charts simultaneously. Swift tops all three rankings (dated Aug. 8) as her surprise new…

Wie traurig, recht zu behalten

An diese Produktion von „Così fan tutte“ wird man lange denken. Sie ist ein Glück, ein Wunder, ein Fest, so wie Wolfgang Amadeus Mozarts „Figaro“ in der Regie von Claus Guth und unter der Leitung von Nikolaus Harnoncourt es 2006 gewesen war. Damals gelang Christine Schäfer als Cherubino – zart, zerbrechlich, liebesfiebernd – ein Rollenporträt…

aep epe paccaa, a poe caoo, aocpoa yo o “poo pyc” poee

Художественный руководитель Мариинского театра Валерий Гергиев в рамках первого международного дискуссионного форума #ArtSpace 3 августа поделился планами о будущей репертуарной политике коллектива. Дирижер рассказал, что самоизоляция стала для него крайне продуктивным временем. «Я никогда не проводил столько времени в размышлениях, как за эти 4-5 месяцев, – признался он. – Я никогда не отслушивал столько записей…

Nach “Leberkäsjunkie”: So geht es im Kino mit den Eberhofer-Krimis weiter

Am 3. August 2020 um 20.15 Uhr zeigt Das Erste „Leberkäsjunkie“, den sechsten Fall von Franz Eberhofer. Und danach ist noch lange nicht Schluss für den Provinzpolizisten: Zwei weitere Eberhofer-Krimis fürs Kino befinden sich bereits in Produktion ... 2019 Constantin Film Verleih GmbH / Bernd Schuller„Dampfnudelblues“, „Winterkartoffelknödel“, „Schweinskopf al dente“, „Grießnockerlaffäre“, „Sauerkrautkoma“ und „Leberkäsjunkie“: Bereits…

How Taylor Swift’s Folklore performed around the globe

One thing is for sure when Taylor Swift releases an album: it's going to be a really big deal. Taylor's eighth studio album, the surprise-released Folklore, proved no different, becoming one of the biggest albums of 2020 in the first week of its release. Globally, the song broke Apple Music streaming records, setting a new…